Mohon perhatian! Kepada pengunjung Blog ini, perlu saya beritahukan: bahwa setiap isi dari tulisan-tulisan di dalam Blog ini adalah hasil dari muntahan otak saya yang emang agak sedikit tidak wajar. Apabila ada ucapan atau kalimat-kalimat yang tidak pantas untuk dibaca, dikonsumsi, atau di ucapkan kembali mohon harap maklum. Sekali lagi, HARAP MAKLUM! Jika kalian tertarik pada Blog ini, saya persilahkan kalian untuk memg-klik tombol follow. Terima kasih.

Minggu, 13 April 2014

Pengalaman Puncak

Sebelum mulai bercerita, aku mau ngucapin sesuatu dulu ke grup band yang aku kagumi dan yang sudah menginspirasiku selama bertahun-tahun. Yap, selamat ulang tahun yang ke-7, Pee Wee Gaskins. Senang rasanya bisa jadi satu dari sekian banyak penikmat karya-karya kalian. Keep pop punk, master!

Gini. Ngomong-ngomong soal kagum, kagum berlebihan sama hal yang nampak itu hal yang wajar-wajar aja ya menurutku. Yang gak wajar ya kagum berlebihan sama hal yang tak nampak. Kayak misal kagum sama daster kuntilanak, mungkin.

Kecuali kalo kamu emang anak indigo yang mengamati perkembangan fashion makhluk astral.

Kagum itu bisa ada banyak faktor, entah karena kepribadiannya, prestasinya, atau mungkin karena ukuran teteknya yang melebihi ukuran tangki Pertamina, mungkin. Tapi emang kebanyakan sih kagum karena fisiknya yang entah manis, cantik atau sekedar good looking.

Lalu, apakah sama perasaan kagum dengan cinta? Beda. Kalo cinta itu ada perasaan sayang dan kadang ada rasa ingin memiliki, kalo perasaan kagum hanya sebatas mengagumi saja. Tapi kagum lama-kelamaan bisa juga jadi cinta (dikutip dari buku panduan Blackberry, halaman 42).

Aku kagum sama kakak tingkatku. Banyak yang bilang dia biasa aja, tapi bagiku dia itu manis. Sangking manisnya, jadi kalo mau minum teh, gak usah pake gula. Yoi guys... cemplungin aja si doi ke tehnya.

Banyak dari temen-temenku juga yang gak suka dia gara-gara si doi itu orangnya kurus. Dih, bodoh banget mereka. Kurus itu sebenernya banyak manfaatnya loh. Bisa dijadiin papan setrikaan, misalnya.

Anyway. Udah hampir 2 tahun aku kagum sama dia. Berhubung aku orangnya terbilang pecundang dan idiot, aku minder aja kalo mau nyapa, terlebih, ngobrol sama dia. Jadi, yang bisa aku lakuin ya cuma stalking twitternya aja.

Tapi akhir-akhir ini, berkat saran dari temenku, aku jadi punya keberanian buat minta pin BBM-nya ke dia. Setelah dapet, langsung aku invite. Seneng banget pas permintaanku udah di accept sama dia. Lumayan lah punya kontaknya, buat jaga-jaga kalo misal WC kontrakan lagi mampet (Lah, dikira itu agen sedot WC?).

Karena perasaan kagum yang berlebih, aku sering puji-puji dia, seperti bilang ke dia kalo dia itu orangnya cantik dan manis. Setelah keseringan memuji dia terus, lama-kelamaan, aku baru nyadar dan berkata pada diriku sendiri, "Jangan terlalu banyak memuji orang dengan kata-kata cantik dan manis, kayak admin akun online shop baju daleman aja."

“Hei cantik! Cek instagram kita, yuk!”

Ngomong-ngomong soal instagram, aku seneng banget waktu itu si doi follow instagramku, hehe. Entah mungkin karena kepencet atau mungkin karena hapenya lagi kena virus, yang jelas aku seneng banget di-follow sama dia.

Dia pernah ngomong kalo dia itu orangnya gak suka disepik. Aku pernah nanya, dan jawabannya agak gak nyambung, sih. Okelah, berhubung dia manis, bebas dah mau jawab apa aja. Terus aku nanya lagi, “Kalo digombalin mau gak, mbak?”

Dia bales, “Bedanya sama disepik apa, Dito?”

Jelas, aku bingung. Iya, ya, bedanya apa emang? Tapi aku tetep stay to the cool gitu deh. Aku sotoy aja, “Kalo sepik itu levelnya normal, kayak misal pujian cantik, manis, etc. Kalo gombal itu levelnya udah hiperbola, kayak misal mbak itu bagai bidadari yang berhijab.” jawabku, mantep.

Dia bales, “Oke, kamu tukang sepik dan gombal hahaa.”

Entah itu sebuah hinaan atau pujian. Yang jelas, itu bukan sebuah lamaran.


Orang yang paling sangat kamu pedulikan adalah dia yang paling kamu izinkan untuk membuatmu merasa kecewa dan sakit hati. Baik itu teman, pacar, ataupun sekedar orang yang kamu kagumi.

Seperti halnya temenku. Belakangan ini dia galau aja terus kerjaannya. Sangking galaunya sampe-sampe dia pernah nulis status di twitter, "Selamat malam, peretak hati." tulisnya. Cie, peretak hati katanya. Puitis juga, sih ya. Atau jangan-jangan, hatinya memang terbuat dari marmer?

Pernah juga waktu itu si doi pasang DP dengan menggunakan style berjilbabnya yang gak masuk akal. Ya, mungkin efek dari perkembangan fashion hijab gitu deh. Karena aku peduli, aku komen aja tentang penampilannya, dan aku menyarankan dia untuk memakai hijab yang bersahabat di mata aja. Terus dia jawab,

"Iya, ini aku sendiri yang desain, jadi disesuain sama nyamannya aku." tulisnya.

Aku bales, "Oh ya?"

Terus dia ngirim balesan lagi, "Kalo ngejahitnya sih orang lain, aku cuma desainin aja."

Aku mencoba bepikir positif. Hipotesa awalku, ini bukan salah desainnya. Ini pasti kesalahan si penjahitnya. Bisa jadi si doi niatnya mau bikin baju hijab yang anggun dan fashionable, pas dijahit, jadinya malah kayak baju badut Mesir.

"Oh, itu dijahit? Kirain itu di-las." tulisku, bermaksud bercanda.

"Ya dijahit lah. Dijahit pake paku." balesnya.

Setelah aku mengomentari gaya berjilbabnya itu, aku bertanya-tanya pada diriku sendiri, ngapain juga aku ngomentarin gaya berjilbab orang, kayak gaya berjilbab sendiri udah paling bener aja (lah?).

Kenapa aku jadi peduli gini?

Akhir-akhir ini juga, aku jarang ngeliat dia seliweran di kampus. Di pikiranku ada dua kemungkinan. Antara mungkin kegiatannya di kampus udah mulai berkurang karena udah semester atas, atau jangan-jangan dia udah lupa jalan ke kampus. Aku gak tau.

Terus, berhubung aku kangen ngeliat dia, akhirnya tadi malem aku ngechat dia. Aku bilang kalo aku pengen ketemu sama dia. Dan ternyata... just read, broh. Rasanya tuh kayak ditusuk jarum pentul hijabnya si doi yang udah karatan. Nusuknya di pentil pula. Sakitnya gak terlalu, sih. Tapi mematikan.

Dan sekali lagi, the person who you care about the most is usually the person who you'll allow to hurt you the most. Seharusnya aku menyadari hal itu dari awal. And I knew, I’ve been wrong all along.


Tapi. Setiap orang biasanya kalo lagi kagum atau suka sama orang, pasti punya pengalaman puncak. Ya toh?

Pengalaman puncak menurut Abraham Maslow (salah satu tokoh psikologi) itu sebenernya ketika seseorang merasa puas dengan dirinya tentang apa yang telah ia capai. Makannya, bagiku ngobrol bareng sama dia aja udah bikin puas, apalagi tidur bareng (?). Sorry, becanda.

Lalu...

Apa pengalaman puncakmu?