Mohon perhatian! Kepada pengunjung Blog ini, perlu saya beritahukan: bahwa setiap isi dari tulisan-tulisan di dalam Blog ini adalah hasil dari muntahan otak saya yang emang agak sedikit tidak wajar. Apabila ada ucapan atau kalimat-kalimat yang tidak pantas untuk dibaca, dikonsumsi, atau di ucapkan kembali mohon harap maklum. Sekali lagi, HARAP MAKLUM! Jika kalian tertarik pada Blog ini, saya persilahkan kalian untuk memg-klik tombol follow. Terima kasih.

Rabu, 12 Maret 2014

Monolog Pembodohan

Selalu ada desis-desis rindu yang mengangin dingin ke kotamu. Hanya sanggup menitip pesan pada setumpuk bait getir lara, sebab terlalu ringkih berkata kala bertemu.

Adalah parasmu, alasan aku bergemih. Adalah aromamu, mengapa kognitifku malafungsi. Lumpuh nyali ini terhujam oleh tombak pesonamu yang selalu meruncing tiap waktu.

Lalu, apa kabar janji yang kita buat, kamu? Kenapa Tuhan tidak menyediakan waktu untuk kita duduk berdua dan membicarakannya? Kenapa Tuhan tidak menciptakan waktu untuk kita bersama menikmati senja, bercerita, dan mentertawakan dunia yang penuh alasan untuk berdayuh?

Bongkahan janji kubiarkan melebur perlahan. Kabut keikhlasan tutupi sudah terik sinar haruku. Ramuan kopi pekat mungkin terlalu mencolok untuk hidangan pagi, namun rasanya tak lebih dari sekedar kopi pahit pengantar sendu.


Surat ini tertuju untuk kamu yang selalu aku bicarakan bersama Tuhan. Kepada kamu, pemilik tawa semu. Perhiasan dunia berwujud bebatuan. Aku buat, walau aku tahu nantinya kamu akan pergi menjauh. Bukanlah masalah. Toh, sedekat apapun kita, kita tetap jauh.

Bagaimanapun nantinya, aku siap.

Tak perlu sungkan, pintu keluar sudah aku buka.

***

Mari kita bedah isi puisinya!

Ini ceritanya aku lagi gak ada kerjaan. Berhubung katanya cari kerja itu susah, yaudah, bikin puisi aja. Mumpung lagi kagum-kagumnya sama seseorang. Agak heran juga, semenjak ospek sampe sekarang masih aja kagum.

Kenapa judulnya Monolog Pembodohan?

Monolog, kan artinya percakapan seorang diri. Di puisi ini aku gak ngomong sama siapa-siapa (boleh dibilang curhat). Terus, kenapa pake kata pembodohan? Ya, soalnya goblok aja gitu, puisi menye-menye tentang cewek kok di publish di blog. Ntar kalo orangnya baca gimana? Haha.

Gitu.


Paragraf pertama:

Namanya juga lagi kangen, tapi gak ngerti mesti ngapain. Yaudah, diungkapin sama puisi aja. Kalo ketemu gak pernah nyapa, soalnya malu.

Paragraf kedua:

Intinya bener-bener kagum aja. Udah.

Paragraf ketiga:

Bukan janji, sih, tapi aku pernah ngomong ke dia (via twitter) kalo aku pengen fotoin dia, terus dia ngebolehin. Tapi sampe sekarang gak keturutan. Pengennya ngomongin rencana itu bareng-bareng, tapi biarin lah. Masalah pengen menikmati senja, dan bla bla bla itu, ngasal aja, biar kalimatnya tambah panjang.

Paragraf keempat:

Kalimat pertama dan kedua udah jelas ya maksudnya apa.

Nah, masalah kalimat ketiga dan keempat, sebenernya aku gak suka minum kopi. Kalimat itu terinspirasi dari baca buku resep meracik kopi punya temen yang harganya lima ribuan. Itu pun masih bisa ditawar. Kalimat ini menandakan kalo inspirasi itu bisa didapet dari mana aja. Termasuk dari buku obralan.

Paragraf kelima:

Kalimat pertama ini aku akuin agak aneh juga sih. Maksudnya mau menggambarkan kalo aku tuh sering banget doa tentang dia, eh... kesannya malah jadi kayak Tuhan itu tukang rumpik, haha.

Kata temen (yang dikasih tau sama pacarnya, dan pacarnya temenku itu temennya si doi), dia tuh suka sama becandaanku. KA-TA-NYA. Terus, kata temen-temenku, si doi itu orangnya biasa-biasa aja, gak ada menarik-menariknya sama sekali. Awalnya heran aja, cewek semanis doi kok dibilang biasa aja. Belakangan aku sadar kalo mereka itu gay.

Apapun kata mereka, bagiku, she is the good one lah.

Aku sadar, pasti kalo dia baca, nanti bakalan ngejauh atau gimana gitu. Balik lagi deh ke filosofi judul: Monolog Pembodohan. Tapi gak masalah, sih, kalo ngejauh. Soalnya kalo papasan juga diem-dieman aja.

Dua paragraf terakhir:

Merupakan penjelas dari kalimat terakhir di paragraf sebelumnya. Jadi kalo mau ngejauh, ya ngejauh aja. “Mengagumi”, dalam kamus itu termasuk kata kerja yang tidak sama arti atau tidak ada korelasinya dengan kata “mengejar” (apasih ya?).