Mohon perhatian! Kepada pengunjung Blog ini, perlu saya beritahukan: bahwa setiap isi dari tulisan-tulisan di dalam Blog ini adalah hasil dari muntahan otak saya yang emang agak sedikit tidak wajar. Apabila ada ucapan atau kalimat-kalimat yang tidak pantas untuk dibaca, dikonsumsi, atau di ucapkan kembali mohon harap maklum. Sekali lagi, HARAP MAKLUM! Jika kalian tertarik pada Blog ini, saya persilahkan kalian untuk memg-klik tombol follow. Terima kasih.

Minggu, 14 Oktober 2012

Namanya Echa

Manusia gampang banget jatuh cinta.

Kalo gak bisa merasakan cinta, mungkin hatinya sudah mati rasa, atau bahkan dia memang bukan manusia.

Tapi gak semua manusia gampang jatuh cinta. Aku ngiri sama mereka yang gak semudah itu jatuh cinta. Gini, kalo kita gak segampang itu jatuh cinta, tentunya akan sedikit peluang kita untuk merasakan sakit hati karena hanya diberi harapan palsu, dikhianatin, atau bahkan gak dianggap sama sekali.


Sudah 4 minggu lebih aku ngejalanin kuliah di kampusku yang baru. 4 minggu lebih aku berada di lingkungan yang aku sebut ‘kelas D’ fakultas psikologi Univeritas Muhammadiyah Malang. 4 minggu lebih, 2 nama sedang menguji hatiku. Mereka adalah Echa dan Anisa.

Kali ini, aku pengen sedikit bercerita tentang Echa.

Echa adalah cewek asal Surabaya yang dikenal sangat dingin, dan sulit diajak ngobrol. Sangking sulitnya, sampe-sampe ngobrol sama Echa udah dijadikan salah satu syarat kelulusan jadi PNS. Pernah suatu kesempatan, aku nyoba buat ngajak dia ngobrol. Aku tanya, ‘Cha, kira-kira tititnya Hulk warnanya item apa ijo ya?’ dan ternyata dia gak mau jawab. Kebayang kan, betapa sulitnya ngajak Echa ngobrol?

Salah satu temen cowok pernah bilang kalo dia males ngobrol sama Echa. Ngobrol sama Echa itu sama aja kayak ngobrol sama sapi. Ditanya apapun, bunyinya tetep ‘Moooo...’. Setelah beberapa kali gagal ngajak dia ngobrol, akhirnya aku jadi sedikit sebel. Aku bilang ke dia, ‘Cha, kamu kok diajak ngobrol susah banget, sih? Kamu pake narkoba ta?’

Kemudian dia mukul pelan tangan kiriku, terus dia bilang ‘Enak aja!’ sambil ketawa kecil.

Suatu ketika, ada salah seorang cowok mencoba deketin Echa. Cowok itu mukanya banyak jerawatnya, sampe-sampe orang ngira dia emang ternak jerawat. Udah gitu, bulu hidungnya banyak yang merambat keluar. Mungkin bulu hidungnya ngerasa gak betah tumbuh di dalam hidung cowok itu. Kalo diliat-liat, sih, muka cowok itu menunjukan muka-muka cowok cabul yang doyan merkosa nenek-nenek yang lagi masturbasi di trotoar.

Sebenernya dia anak kelas C, dan sudah 2 hari dia ikut mata kuliah kelas D. Entah kebetulan atau emang sengaja kebetulan, cowok itu selalu duduk persis di belakang Echa. Gak puas cuma duduk di belakang Echa, dia juga godain Echa. Echa jadi ngerasa gak nyaman. Suatu ketika, cowok itu pamit ke toilet dan gak ngerti kenapa, dia gak balik-balik lagi ke kelas sampe kelas bubar. Sempet ngira, sewaktu dia mau balik ke kelas, dia ketabrak kereta. Tapi gak mungkin. Mana ada kereta lewat? Ini kan di dalam gedung men!

Echa nanya ke sebagian anak cowok yang ada di barisan belakang. Termasuk aku.

‘Dito!’ kata Echa manggil aku. Aku noleh ke arahnya. ‘Kamu kenal anak yang keluar barusan gak?’

‘Gak’ jawabku dengan nada cuek. Biasalah, stay cool.

‘Aku jijik loh, Dito, sama anak itu. Dari kemarin nggodain aku terus’

‘Terus, gue harus umroh ke Singapore gitu?’ Echa cemberut. Aku diem sebentar. ‘Gini aja, gimana kalo aku pindah ke situ?’ lanjutku sambil menunjuk bangku cowok cabul itu.

‘Iya, Dito. Kamu duduk sini aja’

Dan akhirnya aku beranjak dari bangkuku ke bangku yang sudah terkontaminasi oleh pantat cowok cabul itu. Sebelum duduk, bangku tersebut aku siram dulu pake tiner, lalu aku gosok, terus aku mandiin pake kembang 7 rupa campur semen. Biar steril dan gak najis aja gitu.

Semua anak memperhatikan dosen. Suasananya hening. Dan suasana ini aku manfaatin buat nggodain Echa. Aku majuin badanku, terus aku deketin wajahku ke belakang kepala Echa, kemudian aku membisikan, ‘Echa!’ Echa noleh dikit. Aku lanjutin, ‘Papa kamu...’

Belum sempet aku mikirin kelanjutannya, Echa udah nyaut, ‘Kok tau?’

Kemudian otakku berpikir keras mikirin kelanjutannya. Untungnya, dapet. ‘Beneran? Papa kamu mertua aku?’

Echa ketawa. Dan aku pun tersenyum pertanda puas.

Gak lama setelah itu, dosen menampilkan sebuah slide foto bayi. Kedengeran suara kecil Echa berkata pelan saat melihat foto bayi itu. ‘Ihh, lucu!’ kata Echa.

Aku majuin sedikit badanku, dan bilang ke Echa, ‘Masih segitu aja dibilang lucu. Ada loh yang lebih lucu dari foto itu’

‘Apaan?’ tanya Echa, penasaran.

‘Kamu’

Lagi-lagi Echa membalikan badannya dan kemudian sedikit menahan ketawanya. Anak-anak cowok yang berada di samping kiriku juga ikutan ketawa. Tanpa sadar, ternyata mereka memperhatikanku.


Usahaku nggombalin dia juga terus berlanjut sampe aku, Echa dan sebagian kecil anak kelas D lagi asyik ngobrol di kantin lantai 3,5. Kebetulan saat itu Echa duduk di sebelah kiriku. Aku berpikir keras nyari bahan buat nggombalin dia, karena aku udah gatel pengen nggombalin dia. Gak lama, akhirnya dapet juga. Aku bisikin dia, tanpa sepengetahuan anak-anak.

‘Cha!’ kataku pelan. Echa noleh. ‘Kalo kita duduk bersebelahan gini, aku jadi sadar akan satu hal’

‘Hah? Apa tuh?’ tanya Echa, heran.

‘Ternyata... bahagia itu sederhana ya’

Echa cuma bisa berkata ‘Iiihh...’ sambil memukul tangan kiriku. Aku senyum.

Aku ngerasa waktu itu pengen terus nggombalin Echa. Alhamdulillah, Allah sangat dan sangat ngasih aku kemudahan buat nggombalin Echa. Otakku seakan diencerkan, sehingga aku bisa nemu bahan gombalan dengan cepat. Seperti halnya sewaktu anak-anak lagi asyik ngebahas berbagai macam buku-buku, aku langsung bisa nemu bahan buat nggombalin Echa.

‘Cha, tau nggak buku yang paling aku favoritin itu apa?’

‘Buku apaan emang?’

‘Buku nikah kita nanti, Cha’

Lagi-lagi Echa ketawa.

Sangking seringnya waktu itu aku nggombalin Echa, anak-anak jadi ngira aku modus deketin Echa (padahal emang iya). Jadi setiap aku ngomong, anak lainnya pada bilang, ‘Eh bentar, bentar. Ini Dito lagi mau nggombal, nih!’ mereka pikir, setiap apa yang aku omongin adalah premis yang ujung-ujungnya nggombal.

Dan sejak kejadian itu, Echa jadi gak dingin lagi. Dan sudah gak sulit lagi diajak ngobrol.


NB: Cerita tentang Anisa insya Allah bakal aku ceritain di lain kesempatan. Terima kasih udah mau baca sampe habis.